Bimakuru.com – Jerman dan lima negara lainnya meminta Uni Eropa untuk memperpanjang kontrol perbatasan inter-Schengen untuk enam bulan kedepan. Paspor perjalanan bebas antara beberapa negara Uni Eropa telah ditangguhkan karena krisis migran.

Menteri Dalam Negeri Jerman Thomas De Maiziere mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Sabtu bahwa meskipun penutupan efektif dari rute Balkan Barat untuk pengungsi, negara-negara Uni Eropa masih memberlakukan perlindungan diri (masing-masing negara) dari kemungkinan masuknya migran baru melalui rute lainnya.

“Negara-negara anggota harus terus memiliki fleksibilitas dan pilihan untuk melakukan kontrol perbatasan di perbatasan internal mereka dalam kasus jika diperlukan,” kata pernyataan itu, menambahkan langkah-langkah seperti yang diperlukan untuk menjamin tingkat tertentu keselamatan.

Uni Eropa Schengen daerah 26 negara memungkinkan perjalanan gratis melintasi perbatasan mereka tanpa perlu paspor.

Tapi beberapa negara diberi izin untuk mengembalikan sementara pemeriksaan perbatasan, yang akan berakhir pada 12 Mei mendatang.

Seorang pejabat pemerintah Jerman mengatakan permintaan untuk perpanjangan selama enam bulan akan mengirim ke Brussels pada hari Senin dalam sebuah surat bersama dari Jerman, Perancis, Austria, Belgia, Denmark dan Swedia.

Keenam negara memiliki semua menjepit masuk perbatasan sebagai benua pertempuran krisis terbesar migrasi sejak akhir Perang Dunia II. Jerman mengambil lebih dari satu juta pengungsi tahun lalu, namun jumlah pendatang telah melambat secara signifikan baru-baru ini.

Review Uni Eropa atas Yunani

Awal bulan ini, Austria juga mengumumkan kontrol pengungsi baru yang keras, bersama dengan rencana untuk membangun 370 meter panjang (1.200 kaki panjang) pagar di Brenner Lulus di Alpen untuk melindungi terhadap masuknya migran yang tiba-tiba, banyak jengkel dari tetangganya Italia dan Uni Eropa.

Brussels diharapkan untuk meninjau upaya Yunani untuk melindungi perbatasan eksternal Uni Eropa pada hari yang sama dengan kontrol saat berakhir. Analis berpikir penilaian negatif akan memperkuat kasus untuk perpanjangan pemeriksaan perbatasan.

Sebuah sumber Komisi Eropa mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa Brussels adalah mungkin untuk lampu hijau perpanjangan, yang akan memungkinkan negara-negara Uni Eropa untuk melanjutkan pemeriksaan perbatasan sampai November.

Sementara itu, Kanselir Jerman Angela Merkel menegaskan ia menentang setiap upaya untuk memungkinkan kontrol perbatasan jangka panjang, mengatakan ia akan berjuang untuk menegakkan hak warga negara Uni Eropa untuk kebebasan bergerak dan bertempat tinggal dalam blok.

Dalam video podcast mingguan, dia mendesak negara-negara anggota Uni Eropa untuk menghindari mencari solusi nasional untuk masalah Eropa. (dw.de)

Comments

comments