Kategori
Ragam Tekno

3 Alasan Beli Saham Zoom dan 1 Alasan Jual

Bimakuru.com3 Alasan Beli Saham Zoom dan 1 Alasan Jual. Zoom Video Communications (NASDAQ:ZM) telah menjadi saham pertumbuhan yang mengesankan sejak penawaran umum perdana dua tahun lalu.

Perusahaan konferensi video tersebut go public dengan harga $36 per saham, dan diperdagangkan hampir $360 pada saat penulisan ini — yang memberikan kapitalisasi pasar lebih dari $100 miliar.


Zoom tentu menjadi nama populer selama pandemi, khususnya bagi mereka yang WFH. Tetapi apakah sahamnya masih layak dibeli setelah dijalankan secara besar-besaran pasca IPO? Mari kita bahas tiga alasan kuat untuk membeli Zoom — dan satu alasan untuk menjualnya.

Poin Kunci

  • Zoom masih tumbuh melesat
  • Ini jelas berencana untuk berkembang menjadi raksasa komunikasi cloud
  • Potensi pertumbuhannya dapat membenarkan penilaian premiumnya

Pertumbuhan Melesat

Antarmuka Zoom yang sederhana, merek populer, dan tingkat gratis membantunya menonjol di pasar platform berorientasi perusahaan yang rumit.

Zoom sudah tumbuh dengan cepat sebelum pandemi – pendapatannya naik 88% menjadi $622,7 juta pada tahun fiskal 2020, yang berakhir pada Januari 2020, dan laba bersihnya yang disesuaikan melonjak 513% menjadi $101,3 juta.

Pada tahun fiskal 2021, pendapatannya meroket 326% menjadi $ 2,65 miliar karena memperoleh puluhan juta pengguna baru selama pandemi COVID-19. Laba bersih yang disesuaikan melonjak 883% menjadi $995,7 juta.

Pertumbuhan Zoom akan melambat ketika pandemi berakhir dan lebih banyak orang kembali bekerja dan sekolah, tetapi masih mengharapkan pendapatannya tumbuh 50% hingga 51% tahun ini karena pendapatan yang disesuaikan naik 37% menjadi 38%.

Perkiraan cerah tersebut menunjukkan bahwa daftar pesaing Zoon yang terus bertambah – yang meliputi Webex Cisco Systems, Google Meet Alphabet, Microsoft Teams, dan Messenger Rooms Facebook – tidak mendapatkan banyak tempat di pasar konferensi video.

Pandemi Belum Berakhir, WFH Berlanjut

Zoom sering disebut sebagai “stok pandemi” tahun lalu karena mendapat manfaat dari pekerjaan jarak jauh dan tren tinggal di rumah.

Akibatnya, saham Zoom mundur dari level tertinggi sepanjang masa di $ 588,84 per saham, yang dicapai Oktober lalu, karena tingkat vaksinasi naik dan lebih banyak bisnis dibuka kembali.

Sayangnya, lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini di seluruh AS dan negara-negara lain – yang dapat dikaitkan dengan varian delta yang sangat menular dan tingkat vaksinasi yang stagnan – menunjukkan bahwa pandemi masih jauh dari selesai. Jika pandemi memburuk dan memicu tindakan penguncian baru, perkiraan setahun penuh Zoom – yang diberikan pada awal Juni – bisa terlalu rendah.

Ekosistemnya Berkembang

Para skeptis mungkin mengklaim Zoom adalah kuda poni satu trik tanpa parit kompetitif, tetapi berulang kali memperluas ekosistemnya selama beberapa tahun terakhir.

Ini menambahkan fitur kolaboratif baru ke Zoom Rooms, mengintegrasikan layanannya dengan platform komunikasi perusahaan lainnya, meningkatkan fitur keamanannya, meluncurkan peralatan Zoom Phone all-in-one, dan berinvestasi dalam alat terjemahan bertenaga AI real-time dengan akuisisi terbaru dari Zoom. Kites pemula Jerman.

Zoom juga memperluas App Store-nya, yang memperluas fungsionalitas platformnya dengan aplikasi pihak ketiga, dan meluncurkan Zoom Events untuk acara langsung berskala besar.

Rencananya, pembelian senilai $14,7 miliar dari penyedia pusat kontak cloud Five9 dapat melengkapi semua upaya tersebut dan mempercepat evolusi jangka panjangnya menjadi raksasa komunikasi cloud yang terdiversifikasi.

Zoom Video Communications
Zoom Video Communications

Alasan Menjual, berikut penilaiannya

Tingkat pertumbuhan Zoom sangat mengesankan, tetapi sahamnya tidak dapat disangkal mahal dengan pendapatan 77 kali lipat dan sekitar 27 kali penjualan tahun ini.

Tetapi ketika Zoom ditutup pada $62 per saham pada hari perdagangan pertamanya, perusahaan itu bernilai hampir $16 miliar – atau 26 kali lipat dari pendapatan yang sebenarnya dihasilkan pada tahun fiskal 2020.

Oleh karena itu, Zoom tidak jauh lebih mahal daripada saat IPO, tetapi sahamnya sekarang diperdagangkan hampir 500% lebih tinggi – sehingga investor yang terlalu khawatir tentang penilaiannya selama dua tahun terakhir kehilangan beberapa keuntungan besar. .

Konon, stok Zoom selalu dihargai untuk kesempurnaan. Pandemi membantunya berulang kali mengalahkan ekspektasi Wall Street, dan panduannya sendiri menunjukkan bahwa itu masih menyala di semua silinder.

Tetapi jika Zoom gagal menembus batas tertinggi Wall Street sekali saja, sahamnya bisa jatuh. Beruang akan mulai menggeram tentang perlambatan pasca-pandemi dan platform yang bersaing lagi, dan sapi jantan akan bergegas menuju pintu keluar.

Kesimpulan

Awalnya sangat skeptis terhadap Zoom, tapi sepertinya keunggulannya lebih besar daripada kelemahannya.

Stoknya atau harga sahamnya tentu mahal untuk saat ini, tetapi pendekatan konferensi video yang sederhana dan efisien jelas telah mempengaruhi pasar saham.

Zoom tidak membiarkan platform intinya merana, seperti yang dilakukan Cisco dengan Webex dan Microsoft dengan Skype, dan Zoom memiliki rencana yang jelas untuk masa depannya.

Jika mencapai transformasi yang direncanakan menjadi platform komunikasi cloud, itu mungkin bernilai lebih banyak hanya dalam beberapa tahun.

Referensi: https://www.fool.com/investing/2021/07/29/3-reasons-to-buy-zoom-video-communications-and-1-r/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *