Bimakuru.com – Toyota berencana untuk menjual mobil semi-autonomous yang akan mampu untuk mengemudikan sendiri di jalan raya pada tahun 2020. Kendaraan yang akan memiliki sistem autopilot yang dapat diaktifkan oleh pengemudi, memberikan kontrol penuh – dalam keadaan tertentu – untuk mobil tersebut.

Dalam Visi ini, kemungkinan Toyota bergabung dengan Nissan, Tesla, Honda dan banyak perusahaan mobil lain – ditambah Google dan, jika rumor yang bisa dipercaya, Apple – dalam lomba untuk menghasilkan jenis baru mobil yang mampu mengemudi sendiri.

Minggu ini juga melihat Google menunjukkan mobil self-driving untuk wartawan untuk pertama kalinya. Its kendaraan pod-seperti tidak memiliki kontrol mobil konvensional sama sekali, membuat mereka sepenuhnya otonom.

Termasuk kontrol mobil biasa, diri mengemudi Toyota hanya akan mengambil alih dari pemiliknya dalam keadaan tertentu. Meskipun perusahaan belum menjelaskan hal ini secara detail, itu mengatakan mobil bisa berkendara sendiri di jalan raya, menyarankan memerlukan jalur menandai dan aliran konstan lalu lintas untuk mengikuti dan tidak ada lalu lintas mendekati itu dari arah berlawanan. Toyota mengatakan akan dapat mengubah jalur, bergabung dengan lalu lintas dan menyalip kendaraan lain dengan sendirinya.

Tapi roll-out dari mobil otonom akan tergantung sepenuhnya pada hukum yang diperbaharui di negara-oleh-negara dasar. Nissan percaya juga dapat memiliki otonomi maju pada tahun 2020, namun tidak tertarik dalam menghilangkan peran pengemudi seluruhnya, sebagai sebuah konsep yang ditunjukkan off oleh Mercedes – mirip dengan lounge di roda, tanpa sopir – ditunjukkan.

Carlos Ghosn, Nissan ketua dan CEO, mengatakan baru-baru di Frankfurt motor show: “Terus terang, mobil tanpa sopir tidak prioritas kami … Ada sopir, dan kami menempatkan beberapa fungsi ke dalam mobil, memungkinkan pengemudi untuk mengemudi ketika mereka inginkan, dan untuk menghentikan mengemudi ketika mereka ingin.

“Ini adalah potongan-potongan yang sama teknologi, yang selain orang lain, dapat membawa Anda ke mobil tanpa pengemudi. Sementara kita kurang bullish pada mobil tanpa pengemudi daripada mungkin yang lain [pembuat mobil], kita berpikir bahwa peraturan dan hukum di sekitar mobil tanpa pengemudi yang sangat sulit. ”

Mobil berkomunikasi satu sama lain dan pada infrastrukturnya

Selama pengumuman mobil semi-otonom, pengembang Toyota juga mengatakan akan meluncurkan tiga model baru di Jepang tahun ini, semua dilengkapi dengan “sistem transportasi cerdas (ITS)” teknologi. Hal ini memungkinkan mereka untuk berkomunikasi dengan kendaraan lain dan dengan infrastruktur yang kompatibel, memperingatkan driver untuk potensi bahaya di jalan depan menggunakan berbagai sensor. Salah satu dari tiga ini adalah Prius hybrid baru, terungkap pada bulan September dan karena dijual pada awal 2016.

Volvo bekerja pada sistem serupa, yang memungkinkan kendaraan untuk melaporkan ke jaringan cloud ketika mereka mendeteksi jalan licin. Ini kemudian dipasangkan dengan koordinat GPS dan diberikan kepada berikut kendaraan, memperingatkan pengemudi sebelum mereka mencapai bahaya.

Comments

comments